Bengkel Baju Kurung ke-129: Tahu menjahit itu satu nilai tambah diri kita.

Bengkel jahitan kali ini turut disertai seorang peserta muda lepasan SPM yang bakal melanjutkan pelajaran  ke peringkat yang lebih tinggi. Didoakan moga cita-cita beliau dipermudahkan oleh Allah SWT.

Saya secara peribadi amat gembira jika ada anak-anak muda, tidak kira perempuan atau lelaki yang berminat belajar menjahit. Sebab menjahit ini adalah satu kemahiran yang sangat baik dipelajari. (klik sini)

Terlalu banyak manfaatnya tahu ilmu jahitan. Walaupun nanti kita bakal menjawat jawatan tinggi, tahu menjahit itu adalah nilai tambah kepada kehidupan kita.

Menjahit boleh dijadikan satu kerjaya, atau kerjaya tambahan, bahkan ia juga boleh menjadi hobi di waktu lapang atau hari cuti. (klik sini)

Berikut suasana bengkel kali ini.

Posted in Bengkel Baju Kurung, Peserta Remaja | Leave a comment

Bengkel Baju Kurung ke-128: Rancanglah yang terbaik untuk masa depan.

Apa sebab kita belajar atau perlu belajar menjahit?

Jawapan mudahnya untuk jahit sendiri baju kita sekeluarga.  Itu benar, sangat benar. Cuma sebaiknya kita tambah lagi niat belajar itu untuk melakukan suatu yang lebih besar. Contohnya untuk membuka perniagaan di bidang jahitan. Atau pun yang berkaitan dengan pakaian atau butik.

Pasanglah keazaman yang besar-besar, sebab yang akan untuknya adalah kita dan keluarga kita, terutamanya di ketika kos sara hidup yang tidak menggalakkan kita berbelanja besar.

Jahit sendiri, banyak jimatnya. Walaupun mungkin kita ada banyak wang, ada lebih baik kita berjimat-jimat demi untuk masa depan yang belum kita tahu hujungnya.

Berikut suasana bengel kali ini yang turut diserta peserta jubah wanita dan kurung moden.

Posted in Bengkel Baju Kurung, Bengkel Jubah Wanita, Bengkel Kurung Moden | Leave a comment

Bengkel Jubah Wanita ke-39: Motivasikan diri rasa mudahnya menjahit.

Setiap kali kita tergerak hati untuk melakukan kebaikan, teruskanlah. Jangan bertangguh  lagi. Kerana apabila kita bertangguh-tangguh, selalunya kita akan tangguh terus…

Mudah nak fahamnya begini; setelah kita ikuti bengkel jahitan ini, dah ada ilmunya, teruskanlah mempraktiknya dengan menjahit jubah atau baju kurung kedua, ketiga dan seterusnya.

Tujuannya selain agar ilmu yang dipelajari tak lupa, dengan kerap menjahit, insya-ALlah jahitan kita bertambah kemas dan cantik. Lebih penting dari itu, kita akan merasakan bahawa menjahit itu sebenarnya mudah. (klik sini)

Rasa hati ‘mudah’ itu, sebenarnya satu motivasi terbaik untuk kita terus maju di lapangan jahitan. (klik sini) Dan itulah kebaikannya. Baik untuk diri sendiri, keluarga dan orang lain juga. (klik sini)

Berikut suasana bengkel jubah wanita kali ini yang turut disertai peserta dari Pahang, dan seorang peserta baju kurung.

Puan Kamariah dari Bentong menggayakan jubah yang baru siap dijahit. Istimewanya jubah beliau ini kerana ia dijahit mengikut corak sedia ada. 

Posted in Bengkel Baju Kurung, Bengkel Jubah Wanita, Peserta Luar KL | Leave a comment

Bengkel Baju Kurung ke-126: Ukuran betul, pasti selesa memakainya.

Perkara pertama yang akan dipelajari setaip peserta, selain asas-asas dalam jahitan, ialah mengambil ukuran baju.

Mereka akan diajar untuk mengambil ukuran baju di badan sendiri. Atau juga ukuran baju orang lain seperti suami, anak dan sebagainya jika mereka ingin menjahit baju mereka.

Ambil ukuran yang betul amat penting kerana ia bakal menentukan sama ada si pemakainya akan selesa memakainya atau tidak.

Selain ukuran baju sendiri, mereka juga akan memerhati peserta lain ambil ukuran masing-masing. (klik sini) Ini penting, kerana cara itu mereka akan dapat belajar mengambil ukuran yang berbeza saiz badannya (persediaan untuk mereka menerima tempahan jahitan kelak). (Klik sini, dan sini).

Berikut suasana bengkel baju kurung kali ini yang turut disertai peserta baju Melayu.

Baju Melayu yang sudah siap dijahit oleh Puan Syahida dari Kajang. Alhamdulillah, suami selesa memakainya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Posted in Bengkel Baju Kurung, Bengkel Baju Melayu, Kaedah Pembelajaran | Leave a comment